Siaran lagi

 

Saya masih kelas 2 SMP ketika terjangkiti virus ngebrik, ngobrol melalui radio komunikasi 2 arah. Hampir tiap hari sepulang sekolah hingga malam saya menghabiskan waktu di dalam kamar. Tangan kanan standby di tombol push to talk. Tak jarang saking asiknya ngebrik hingga lupa makan!

Radio komunikasi yang saya gunakan berada di jalur FM di sekitar frekuensi 87.5 hingga 90. Perangkat tersebut saya rakit sendiri. Penala frekuensi menggunakan koker berinti karbon 0.5 cm yang dililit dengan kawat email 0.7 mm sebanyak 3 lilitan. Oscilator ini mengeluarkan daya 0.5 watt. Kemudian diperkuat dengan power booster berdaya 50 watt menggunakan final transistor 2SC1946 push full.

Antenna model 3/4 λ juga saya rakit sendiri, menggunakan bracket antenna jadi yang dimodifikasi. Kadang menggunakan antenna model yagi, terutama ketika ingin ngebrik dengan lawan bicara yang sangat jauh jaraknya.

Tower antenna tingginya 20 meter dari atap, tepat di atas kamar saya. Terbuat dari pipa besi 4 segmen yang disambung. Masing-masing segmen dibentang dengan kawat baja. Panjangnya saya hitung menggunakan rumus segitiga siku-siku ditambah dengan toleransi 10% untuk mengaitkan kawat dengan anchor.

Semua peralatan tersebut saya beli menggunakan uang pemberian Bapak. Beliau sangat mendukung eksperimen-eksperimen elektronika saya. Mulai dari membuat adaptor, sirine 12 lagu, running led, tape recorder, radio tuner, power amplifier dan puncaknya adalah eksperimen membuat pemancar FM tersebut. Tak kurang 100 buah PCB dan ratusan transistor saya habiskan hingga pemancar saya benar-benar bisa ‘mengudara’ dengan baik!

Waktu itu masih sedikit sekali radio swasta yang bersiaran di jalur FM sehingga dengan pemancar 50 watt, antenna dengan gain 2x dan tower 20 meter saya sudah bisa ngobrol dengan lawan bicara yang berjarak 100 KM. Bandingkan dengan sekarang, untuk menjangkau 100 KM tersebut butuh pemancar dengan daya 10 ribu watt, antenna 12 bays yang dipasang pada ujung tower setinggi 100 meter!

Ketika sudah mulai bosan ngebrik, saya putar kaset melalui walkman pemberian Ibu saya ketika kelas 3 SD. Sesekali, di sela-sela lagu, saya berbicara layaknya seorang penyiar profesional. Ternyata ada yang mendengarkan siaran saya! Kemudian muncul ide untuk membuat acara request lagu. Akhirnya saya benar-benar berpindah haluan dari ngebrik ke siaran total. Namun sayang radio ini harus berhenti beroperasi karena saya harus melanjutkan sekolah SMA di luar kota! Fans-fans saya merasa kehilangan!

Sampai sekarang, ‘darah radio’ masih mengalir deras dalam tubuh saya. Sebuah radio siaran swasta baru sedang saya matangkan konsepnya. Bukan di Surabaya, karena di sini semua kanal frekuensi sudah soldout. Tidak ada celah tersisa, mulai dari paling bawah sendiri, 87.7 dihuni Colors Radio, naik sedikit, di 89.3 ada Prambors, 89.7 ada Hard Rock. Naik lagi, 92.5 ada Kosmonita, 94.4 ada MyRadio. Naik agak jauh, 98.8 M Radio, 99.6 Giga, 100 Suara Surabaya. Naik terus, 105.9 ada EBS. Di sela-sela radio yang sudah saya sebutkan itu juga sudah penuh!

Selain ketersediaan kanal frekuensi yang sudah tidak ada, mendirikan sebuah radio baru di Surabaya juga butuh investasi yang besar. Jika punya uang 5 M, apakah Anda mau menginvestasikannya dengan ROI 10%???

Alternatifnya adalah:

  1. Kota lapis ke-2: Malang, Madiun, Jember. Butuh modal sekitar 1 hingga 3 M
  2. Kota lapis ke-3: selain Surabaya dan kota lapis ke-2. Butuh modal sekitar 500 juta hingga 2 M
  3. Radio online. Butuh modal beberapa puluh juta saja
  4. Do-nothing. Tidak butuh modal sama sekali

Bagaimana pendapat Anda?


Sumber foto dari  http://alaskatribalbiz.org/

Advertisements

48 thoughts on “Siaran lagi

  1. fahmi! says:

    jaman sekarang orang ngebrik pake yahuu messenjer, siaran di blogosphere pake mesin wordpress. bahkan kalo mau podcasting bisa pake odeo heheheee… mbebek yuk 😉

  2. ndop says:

    ak ga seneng wong brik-brikan. soale nindes saluran radio..

    tp nek brik2ane enek musike, gapopo banget.

    aduh, ngomen pake hape gmpang2 susah. gak kabeh blog iso dikomen.

  3. Oemar Bakrie says:

    Kalau saya lebih jadul lagi, dulu nge-brik di SW 80 meteran, yg FM 2 meteran gak kuwat beli. Kadang dioprek utk jadi radio gelap untuk puter lagu2. Meski fans-nya cuma teman2 sendiri, serasa jadi seleb …

  4. deteksi says:

    @arul: tunggu aja rul, ini adalah tulisan perdana tentang keradioan saya 😛 termasuk pengalaman mendirikan Radio Kampus di ITS, nanti juga akan saya share di sini 🙂

    @rere: ngebrik ma guru minta bocoran soal ya re?

    @ridu: lha waktu itu temen ngebrik saya sudah pada bapak-bapak gitu mas, saya sendiri yang masih SMP. semula mereka mengira saya juga sudah seumuran mereka, begitu kopdar, ketahuan kalo masih kecil :))

    @fahmi: bener itu cak, kalo ngebrik sih lebih mirip dengan mIRC dulu itu soalnya kan gak pake ID seperti YM 😛

    @yeni: hehehe… dalam sebuah eksperimen, hal tersebut wajar terjadi kok 🙂

    @ndop: waktu itu belum ada radio FM yang siaran di frekuensi bawah, rata2 di atasnya 100 MHz jadi ya gak ganggu. kadang memang frekuensi kita pecah (split) dan mengganggu siaran TV. tapi hal ini bisa diatasi dengan membuat oscilator yang baik dan menambahkan ‘trimmer gentong’ pada booster

    @mendol: apa ndol, ikutan ta? kan deket ma rumahmu, kalo boleh ntar mau mampir 🙂

    @OemarBakrie: wah kalo SW jangkauannya malah lebih jauh lagi kan, Pak. Saya dulu juga pernah bikin pemancar 80 meter band, tapi malu sama tetangga karena antennanya panjaaaaaang…. betul pak, kalo jaman sekarang ada istilah seleblog, waktu juga ada istilah selebriker 😀

  5. mbahsangkil says:

    walah det, hari gini dengerin suara doang? garing dah

    kalah lo ma rungkut ada acara tv bokep gratisan wakakakakakaka

    *kabur ah daripada ketularan aura hitam pekat det*

  6. deteksi says:

    @cK: *kilikitik ck biar keluar ide* 😛

    @quelopi: pasang antenna yg tinggi biar dapat sinyal :))

    @mbahsangkil: lha kalo sampiyan telpon apa ndak dengerin suara doang? ngebrik itu prinsipnya sama dengan telpon pake hp, cuman kalo hp kan banyak tower relay transceiver jadi gak perlu daya yang gede untuk menjangkau ribuan kilometer 😛

    @missglasses: wakakakaka… :”>

    @arul: lha itu bikinnya kan pas SMP rul, jadi belum kuliah.. saya belajarnya juga dari anak elektro ITS kok, yang waktu itu siaran di TVRI

  7. Anas says:

    wah, susah kalo ditanya pendapat saya. Kalo aku sich gak bakalan mendirikan radio pemancar. Kenapa? modalnya gak bakalan cukup untuk kalangan seperti saya ini. Lagian untuk mendirikan stasiun radio perlu mengurus ke sana- ke mari untuk perijinan. Bahkan sering kali stasiun radio sering tumpang tindih dengan stasiun radio yang lainnya.

  8. mbelgedez says:

    Wadoohh det….
    Sayah doloo sempat maen 80 meter, lalu kena sweeping. Radiyonya dibawa ke Kodim sambil dimarah-marahin pak tentaranya… 😦

    Abis itu maen di 100 meter. Populer maen “cepek an”. Sambil ngebrik jugak muter kaset lagu baru…. 😀

    Sempat jugak dapet hadiyah CB. Mereknya Super Star. Bisa melanglang buana sampe ostrli ato Philipine kalo make USB (SSB) nyang bunyinya bindeng….

    Btw, kalok mau nekat mbikin FM Radiyo propesional, sebaeknya situ setudi doloo, radiyo apa nyang cocok untuk diperdengarkeun. Jangan langsung mbikin terus siyaran. Inpestasinya kan ndak murah, boss. Banyak nyang gulung tiker jugak….

    Sekedar inpo ajah, di Jakarta banyak jugak juwal beli prekwensi ini karena bangkrut (merugi). Kemudiyan karena ndak ada Slot prekwensi nyang ada (penuh), harga FM Broadcast di Jakarta udah tembus 12 M 😯 !!!

  9. deteksi says:

    @anas: kalo radio uda berijin gak mungkin tumpang tindih. tapi memang saat ini masih banyak yang siaran seenaknya sendiri, terutama di frekuensi 107.7 ke atas yang isinya radio komunitas

    @iya cak mbel, saya juga pernah dikontak broker frekuensi dari jakarta katanya bisa bantu ijin untuk surabaya [di sini dah sold-out] tapi dia minta 5M untuk ijin aja! wakakakaka…. yang di KPID Jatim aja dah ngantri ratusan ijin belum diproses kok 😀

    @deetalsya: oke dita, makasih dah mampir lagi ke sini… :”>

  10. galih says:

    gileee… 2SC1946…
    punyaku dulu cuma berdaya lebih kecil dari transistor 46.. entahlah lupa aku tipenya… kalau nggak xx71 ya xx72, pakai yagi pengarah 9 elemen.

    kontek kontek… tulungagung kontek…
    rojer… dikopi.. dimonitor.. es teh ote-ote…
    dee…mii..kii..aan…

    :mrgreen:

    jadi kangen ngebrik 😀

  11. deteksi says:

    @galih: rojer… dikopi… dimonitor! 😀 wah kalo pake pengarah 9 elemen, meskipun pake 2sc1970/71/72 ya sudah menjelajah mana-mana om galih, apalagi posisi di dataran tinggi…

    ayo ngebrik lagi ta? lagi kepikiran beli pesawat lagi nie 😀

  12. citz_ says:

    huahahhahaa..nostalgila jaman ngebrik dan siaran yak!
    huhuuu..kangen juga y bang saat2 njagong d sepetak studio smpe malem, smpe kedhisikan maling, gigiigigg..

  13. TheGoeh says:

    weehh..dulu lak sampeyan salah satu bintang tujuh, broadcastar gitu toh..?, eh dulu aku tau daptar radio lho mas,,tapi mek daftar tok..ya biasa jaman msih maba2 yg belum punya pendirian, melu2..hee..sukses mas.

  14. Andrie says:

    Wah…ngomongin ngebrik ya…?
    Aku juga sudah ngrakit pemancar 80 meteran dari th 1982. Trus bosan pindah ke 11 meteran bosan lagi pindah ke 2 meteran.Bosan lagi pindah pakai YM dan ICQ bosan lagi pindah ke 2 meteran lagi dan belum bosan lagi sampai sekarang.

  15. wahyu says:

    Wah jadul banget, inget pas waktu smp suka ngebrik juga lewat pemancar fm. dari tuban bela belain ke pasar genteng cari transistor 1971 di umpan ke 1946 bisa sampek gresik.
    tapi ya gitu TV tetangga hancur hehehe… kalo sekarang ngebrik pake freq berapa? terus radio penerimanya pake apa? bis tiap scan dari 87-108 kok sekarang gak ada suara orang ngebrik??

  16. Arie tj priook-hariyadi says:

    waduuhhhh….!!! ngebrik sekarang masih ada buanyak loh..
    kemaren gw bikin pesawat pake panel 1970-1946 pusspull. dari semper bisa sampe bogor cuman pake antena open dipole. maen di frekuensi 81,2MHz sampe 85,5MHz seru loh…!!!
    selain bisa shering pemancar fm juga bisa silaturahmi. ambil positifnya aja. kapan lagi kita bisa menjadi warga negara yang saling mjaga persatuan dan kesatuan.
    Sukses untuk tangan2 yang kreatif dan produktif yang tidak selalu mengandalkan karya orang lain…
    BTW saya juga masih ngebrik seringnya di frekuensi 82,7MHz. banyak bgt temen2 yang kasih respon positif.

  17. amar says:

    aku jd pengen ngebrik lagi nih . tp ada g ya yg mau jual pesawatnya? coz pesawatku dulu udah jebol di pake ama sodara. kl ada sih yg pake pll. dan bisa main di 70-90mhz.

  18. hemmy says:

    saya juga suka ngebrik.. kira2 taun 1992 pemancar fm memang booming. satu RT bisa 5 orang yang suka ngebrik. kalo dulu aku cuma pake 1971 keluar 5 watt. antenna 5/8 lambda. dari madiun bisa nyampe blora. kira2 120 km. sekarang lagi oprek2 di 80 meteran. belajar pake tabung.

  19. Hery says:

    Mas ari di Tg Priok,
    Kalo boleh sharing info, breaker FM di Frekwensi 81.2 – 85.5 saya monitor di depok kok ga bisa yach.
    Apa receiver saya yang tidak mampu menjangkau area frekwensi tersebut yach (Tolong kasih info receivernya apa yach).
    BTW dimana toko elektronik di JABOTABEK yang masih jualan Spare Part komponen Pemancar dan Antena Homebrew. (seperti Bracket Antenna, Gamma Macth, TC Trafo dll)
    Salam dari Depok

  20. Sartono says:

    Salut 4 u,yg msh konsisten di radio………….aku dulunya jg seorang briker malah sempat dimaki2 tetangga lantaran pemancar yang aku gunakan nyeplet ke TV……sekarang aku aktif dirisseller bandwith internet……….73.88 cerio Thanks 4 all……………

  21. doeldjony@yahoo.com says:

    To Mas Hery Masih banyak yg jual receiver pk tuner dituning kebawah pasangin trimmer keramik………..Thanks.

  22. jolodot says:

    tmen2, i dl juga suka ngebrik..
    sejak i kul di surabaya & skarang kerja dan tinggal di jakarta, suaraku yang merdu tidak pernah berkumandang lagi, jadi kangen nih. kbtulan i masih simpan c1970 sebiji ma 1946 sebiji & receiver tuner 70-90 Mhz sayang kgak dipakai, ada nggak teman brig2 yang aktif di jabodetabek.
    mohon infonya donk…..

  23. agustomank says:

    mau ngebreak asyik hanya dengan pemancar 80 mtr dengan transistro di jalur SW1 sekemanya ada di blogku dan sudah di uji coba dengan baik.

  24. tupix says:

    huwewewwewe…
    ikutan ngebrik dong om,,,,,
    adayg dari jember ato banyuwangi ga ni….
    ayo ngebrik om…..

    ow ia, ada yg punya penel c1969 yg di jual murah ga?
    lg butuh ni

  25. angkasa putra says:

    Aku from kalsel banjarbaru
    3 thn yg lalu aku juga senang ngebrik tapi di frekwensi 49.5-54.5 Mhz
    sekarang pindang di 2 meteran,142.380 Mhz
    kira2 untuk frekwensi 81.2-85.0 Mhz bisa termonitor sampai ke kalsel ga,ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s