Kereta Api

Naik kereta api,tut.. tut… tut… siapa hendak turut…

Sepenggal lagu yang cukup populer di kalangan anak jaman dulu. Kalau anak jaman sekarang, pasti lagunya beda πŸ˜‰

Ngomongin kereta api, saya baru tahu wujud kereta api ini secara langsung pas kelas 4 SD. Terkaget-kaget mendengar suaranya yang sudah kedengaran dari jarak berapa ratus meter. Saya kira suara helikopter :))

Pengalaman naik kereta api pertama ketika SMA di Jombang. KRD dari Peterongan ke Sumobito. Sangat dekat, mungkin hanya 10 menit. Selanjutnya secara rutin tiap Jum’at (karena sekolah saya liburnya Jum’at) main ke Surabaya, naik kereta api

SMA kelas 3, kereta api Sri Tanjung menjadi tumpangan rutin Jombang-Jogja. Waktu itu saya sedang jatuh hati dengan Jogja. Tiketnya hanya 4000. Gak tahu sekarang berapa

Begitu kuliah di Surabaya, Mutiara Selatan dan Turangga menjadi idola, sebulan sekali mengantarkan jiwa yang gersang menemui cintanya di Bandung πŸ˜‰ . Di Turangga, saya pernah memergoki pasangan muda yang sedang memadu syahwat. Waktu itu sekitar pukul 1 malam, perjalanan dari Bandung ke Surabaya. Setelah tertidur sekian lama, saya terbangun karena kedinginan. Sayup-sayup terdengar rintihan, desahan dan suara nafas saling berpacu.

Setelah memastikan sumber rintihan tersebut, dengan amat sangat pelan saya menoleh ke kanan belakang. Pemandangan yang sungguh membuat darah berdesir, memompa rongga-rongga kosong, membangunkan ‘kucing’ yang sedang tidur :))

Mereka melakukannya dengan posisi 44. Huakakakaka…

STOP! Saya tidak akan menjelaskan apa itu posisi 44 dan bagaimana reaksi mereka ketika tahu saya sedang menikmati ‘live show’ itu.. Silakan bermain dengan imajinasi dan fantasi masing-masing… **lirik Ulpe**

Balik lagi ke kereta api, hampir semua tampilannya kumuh seperti tidak pernah dicuci. Kalau masuk ke dalam toiletnya, bisa pingsan karena bau pesing yang menusuk hidung!

Betul tidak?!

Advertisements

44 thoughts on “Kereta Api

  1. khuclukz says:

    aktip naik kereta sejak hijrah kuliah di sby, karena sby merupakan kota asing bagiku waktu itu, jdi tiap ada kesempatan libur langsung bolak-balik naik penataran..
    surabaya-malang…. haha. banyak kejadian yg sempat saya temui disana, mulai dari perkelahian, kecopetan, pingsan, jatuh dari kereta, mogok, ketemu cewek cantik… tapi lum pernah nemui seperti yang mas det temui!..

  2. Edi Psw says:

    Rupanya Det punya banyak pengalaman dengan perkeretaapian, sampai-sampai jurusan kereta api hafal semuanya. Wah, jadi curiga nih. Tentu ada apa-apanya antara Det dengan kereta api. Hahaha…
    Kalau saya sendiri sampai saat ini pernah naik kereta api sebanyak 2 kali. Yang pertama pada saat saya masih bayi, itu sih kata orang tua saya. Cuman saya sudah nggak ingat lagi waktu itu. Dan yang kedua, setelah maried dulu. Naik dari jombang sampai surabaya.
    Kesannya di kereta api memang sedikit kumuh, dan penumpang berdesak-desakan. Sampai-sampai mau bernafaspun rasanya menjadi sesak. Tapi nggak tau lagi ya gimana kereta api jaman sekarang.

  3. Anang says:

    kereta api adalah salah satu kendaraan transportasi massal yang selain mampu menampung banyak penumpang juga sangat berguna memecah kemacetan jalan darat lainnya… disinilah peran serta kita semua untuk memajukan sarana transportasi ini… disiplin dan perlunya sikap memperhatikan sekitar dimulai dari diri sendiri dulu… pemerintah juga harus menyediakan sarana dan prasarana yang memadahi sehingga mampu menampung keinginan penumpang yang menginginkan transportasi yang nyaman dan aman….. jika disinergikan maka ini adalah solusi handal mengatasi berjubelnya kendaraan di jalan raya yang mengaum gaduh lantaran penuh sesak tak bisa bergerak… hiks….. kenapa yah… kendaraan semacam trem tinggalan belanda kok ndak ada lagi di negeri ini…. kan seru kayak di eropah eropah itu….

    juh malih nglindur ki

  4. Anang says:

    karna seorang motoris.. jadi jarang banget naek kereta… hekekeke… seumur2 paling bisa diitung dengan jari pengalaman naek kereta.. jadi biasa2 aja.. banyak orang hilir mudik di dalam kereta…. bau pesing di pojokan toilet…. sampah yang terserah tanpa pemilik…. dinding kereta yang berkarat… kaca bolong…. bau badan.. dan tetek bengek aksesoris tambahan kereta yang memang khas di indonesia ini… hekeke… (soalnya naek kereta ekonomi)

  5. Anang says:

    sungguh sebuah kehormatan bisa hetrik di sini….. thanks bro…. kapan2 kita nostalgia naek kereta api lagi ya…. aku tunggu dikau…. hekekekeke…..

  6. Yunan says:

    Kok lebih seru cerita posisi 44 nya yah dari pada kereta api nya ? hahahahaha…

    Ngomong2 soal Kereta Api , terakhir ‘numpak’ pas liburan akhir taon 2007 ke tempat pacar saya di Cilacap ;p , saya baru tahu ternyata ada terowongan yang panjangnya 500 meteran kali ato bahkan lebih , namanya terowongan ijo…kalo lewat situ , hiiii….kok saya merinding yah ? Gelaaap puoolll….

  7. rZd says:

    dulu hampir tiap bulan naek kereta ke solo,,berangkat pagi pulang sore. trus tiap naik kreta berangan-angan ketemu cowok cakep, ngajak kenalan,,dan ternyata dia anak seorang pengusaha kaya,,huakakakaka
    >>ngayal mode on

  8. ndop says:

    bocah pondokan iki si det tibake. soale preine jumat.
    nganjuko ritek ak numpak sepur terus nek teko sby. dari sby numpak krd 2ewu mudun jmbng.trus numpak bis 4ewu nang nganjuk.len moro nggubeng 2,5ewu.dadi total 8,5ewu saja. nek nmpak bis ntek 17ewu.

    tmbang dhoho,mnding krd. dhoho mesti rame+larang. krd sepure podoæ,tp murah tur sepi.

  9. devry says:

    Kalo mau naik kereta api yang punya WC lumayan bersih, naik saja yang ada namanya Argo… ( apa saja ), mas! :mrgreen:

    Kalo yang serba ekonomi kereta apinya, pasti punya WC ya gitu, dech! πŸ˜€

  10. Anggie says:

    Inilah potret per-kereta-api-an indonesia…
    Kumuh, kotor, dll..

    Tapi ga cuma di indonesia aja kok, waktu anggie di rusia, ada beberapa stasiun dan beberapa keretanya juga kotor seperti di indonesia, cuma ga separah kayak disini πŸ˜›

  11. thegoeh says:

    44…*membayangkan*…44…ya, itu posisi orang lagi kerokan mas, salah liat paling,,,maklum efek pancaran lampu kereta…heee…

  12. Oemar Bakrie says:

    Dulu waktu mahasiswa pernah beberapa naik kereta api Bandung-Madiun. Biar murah pakai yg ekspres siang, puasss mbayare murah numpake suwiii pisan …

  13. ridu says:

    wah parah banget yah.. ridu pernah sekali naek kreta api ke bogor.. tapi waktu masih kecil. jadinya rada lupa.. tapi baca pengalaman di atas keknya parah banget..

  14. fauzansigma says:

    hiyah,..serius, begituan di kereta api?? ampuuunn.. ga usah ada tipinya yak,,, udah ada hiburan, cekakak.. *maaf becanda mas*
    ampun… posisi 44 lagi,,, gimana tuh bentuknya

  15. quelopi says:

    no comment deh buat yang ini, di Padang kebetulan sarana trans kereta api kagak ada, kalau ada dan kisah nya sama dengan yang diatas.. mengingan gue naik “mobil pribadi” deh

  16. aRuL says:

    tadi kirain nadanya gini

    Naik kereta api,tut.. tut… tut… siapa hendak tutut…

    44? gimana yah? *susah membayangkannya :lol*
    saya pertama kali naik kereta pas kul di sby wktu mau ke YK, soalnya di sulsel ngak ada kereta πŸ˜€

  17. ecchan says:

    *ngliat komen diatas*

    ehm!!
    gituh yah….
    ckckckckck *geleng2 kpala*

    WADOW!!! ternyata gak sabar pula mereka.. melakukannya di public area.. hebadh.. hebadh… keren.. keren.. XD~ salute!! karena itu hal ternekad yang pernah tu2t tahu πŸ˜›

    salut buat det yang nangkep basah adegan tsb XD~

    and speaking about train.. yah.. namanya juga kereta hibahan.. bukan produksi kita.. dan kita sendiri juga ogah untuk merawatnya.. sayang sekali bukan??

    btw det.. tu2t uplod poto laghee tuh…

  18. cK says:

    weh…kata temen saya yang sering pulang kampung, hal itu biasa terjadi baik di kereta api maupun di bus. anehnya, mereka kayaknya ga risih melakukannya.

    tapi kalau ada orang yang merhatiin, biasanya mereka cuek ato belagak tidur.

    btw bunyi keretanya bukannya gojes gojes? πŸ˜›

  19. citz_ says:

    wc kereta mah dmana aja sama, ga argo2an, mutsel, turangga, sembrani, gumarang, bahkan ekonomi, yaaa..ga jauh beda. dengan semprotan air yg ngecrit2, alias minim aer, tisu pun ga ada, apalagi sabun. dan parfumnya itu lo, hmmm..semerbak pesingnya. emg parah!! yg bikin beda cuma baru ga-nya kreta itu dioperasikan, biasanya yg baru lbh mendingan. makanya klo naek kreta t’utama pjlnan panjang, sblm brgkt siap2 pipis, bok**, dan d kreta ojo nggraghas, jgn makan tllu banyak dan minum kyk kendi bocor.
    plg enak lg, booking tkt pesawat jauuuuuuhhh, jauh hari, harganya ga akan slisih banyak dr kreta ^_^

  20. deteksi says:

    @khucluk: kalo pengen lihat ‘live show’ itu naik kereta jarak jauh cluk.. kalo masalah tindak kriminalitas di atas kereta api, memang rawan dan cukup sering terjadi.. harsnya PT.KA menyediakan satuan pengamanan di dalam kereta, khususnya kelas ekonomi

    @edipsw: kereta api jaman sekarang gak jauh beda kok pak..

    @anang: silakan ambil hadiah hetrik berupa payung cantik di kantor deteksi.info

    @yunan: iya memang serem kalo masuk ke terowongan itu. tapi seringkali pas lewat situ pas tidur jadi gak takut! hehehe…

    @rzd: hekekekekeke… dan syukurlah ternyata sampe sekarang gak kejadian πŸ˜‰

    @ndop: aku dadi pengen cak. kapan2 melu koe yo… huakakakaka…

    @devry: ah kata siapa yang argo2 dijamin bersih? lebih bersih memang iya, ada airnya memang iya, tapi tetep aja jorok. saya sudah membuktikan sendiri kok πŸ˜‰

    @anggie: wah di rusia juga ada kereta api ya?! hehe..

    @thegoeh: huakakakaka… kira2 kalo kerokan pake ditutupi selimut dan mendesah2 mendesis2 keenakan gak ya?! trus pas ketuan aku kenapa ya kok mereka kaget bukan kepalang kalo cuman kerokan aja?!

    @oemarbakri: hehehe… iya pak, kalo naik kereta emang asyiknya bisa menikmati perjalanan..

    @ridu: begitulah keadaannya… semoga berubah lah..

    @fauzansigma: 44 ya begitu deh… πŸ˜‰

    @quelopi: wah kok ‘mobil pribadi’ nya dikasih tanda quote? artinya apaan tuh?

    @arul: bersyukurlah kamu kuliah di surabaya, jadi tahu yang namanya kereta ya rul… 44 nya jangan dibayangin, ntar jadi pengen! :))

    @ecchan: ya kalo udah kebelet ngesex di mana aja bisa tut.. iya fotonya dan aq download tut.. thanks ya..

    @cK: betul itu non chika!!! makanya saya amat sangat pelan menoleh ke arah mereka, dan akhirnya sempat menikmati ‘live show’ itu selama beberapa menit sampai akhirnya mereka tahu dan terkaget-kaget.. huakakakaka…

    @citz: nah itu kan, hampir semua kereta memang jorok.. gak yang paling ekonomi sampe yang paling mahal.. tapi perjalanan dengan kereta api memang menyenangkan.. bisa menikmati pemandangan kanan kiri dengan santai… apalagi kalo melewati palang pintu, serasa orang penting.. semua menunggu kita lewat :))

    @okta: udah baca komen di atasnya belum?

  21. juliach says:

    pertama naik kereta api tanpa ortu, klas 3 SD, kita bertiga (kakak & adik) dr semarang-solo. KA kluthuk. Wui rame, banyak tukang jualannya.

    Nostagia ini aku bawa terus. th 1999, aku pulang bersama 15 org perancis, aku kenalkan mereka dgn KA ekonomi. Percuma jika aku kenalkan dgn klas eksekutif, mereka punya TGV. Ternyata mereka gembira sekali ketika ada yg teriak :”NASI…NASI…NASI…….AQUA…AQUA…AQUA….JERUK…JERUK….JERUK…….”

  22. Alfa says:

    Sering juga ya.. naik turangga.. klo aku sih tipe tidur nyenyak di perjalanan jadi ga sempet jumpa ama yang begitu… bangun eh udah di surabaya,, bangun lagi eh udah di bandung..

  23. gempur says:

    yup… kereta api hmpir smua gitu… kasian keretanya malah.. tiap hari dinjek-injek diduduki tapi gak dirawat.. hemmmmm….

  24. Menik says:

    Sebagai mantan Anker alias ANak KEReta Bogor-Cikini selama 5 taun, saya ngerasain banyak suka duka πŸ™‚
    Kuliah jam 7.50, brangkat dari rumah jam 4.45 pagi (supaya dpt duduk). Orang2 di mesjid masih pada dzikir, saya udah cabut ke stasiun πŸ˜†
    Salam kenal…

  25. yorick says:

    bener, prihatin sekali kalo liat kondisi kereta api kita.
    Seandainya kereta itu ngga di monopoli, jadi kalau seandainya ada kereta api dari swasta kayaknya akan ada persaingan, dan salah satunya persaingan dalam segi kualitas.
    bikin perusahaan kereta ah…

  26. domba garut! says:

    Kalau bicara kreta api – memang kebanyakan kita sering mengeluh ini dan itu – namun sudahkah kita membayar tiket resmi? dan menjadi pengguna jasa yang baik?.. nah kalau sudah.. ayo kita ajak yang lain untuk bisa begitu..

    PS: Apa sih posisi 44 itu? hehehehe πŸ˜€

  27. deteksi says:

    @juliach: wah itu juga yang saya suka kalo naik kereta ekonomi/bisnis, masih bisa lihat banyak orang jualan.. kalo di madiun situ semua jualan nasi pecel, nyampe solo banyak yang jualan kripik belut, deket jogja banyak yang jual bakpia.. pokoknya tiap melewati kota tertentu biasanya jajanan yang ditawarkan juga khas πŸ˜‰

    @rere: kapan2 naik rame2 yuk.. ke……… JOGJA!!!!

    @alfa: kalo di turangga, yang bikin orang bangun tengah malam tu biasanya penjual makanan dari restoran kereta api… kadang juga karena kedinginan… dan kadang karena ada rintihan penuh nafsu kayak ceritaku itu hehehe…

    @gempur: lha mau gimana lagi pak kalo ndak diinjek2, masa kita yang gantian diinjek kereta? auuuhhhhhhhhh……..

    @menik: wah ekstrim banget nie.. tapi kan jadi rajin sholat subuh juga hehe.. πŸ˜‰

    @yorick: wah kalo dibolehin bikin perusahaan kereta api, apa rel-nya juga bikin sendiri?

    @febra: huakakakaka…. gue suka gaya lo, bro!!! ya kayak kursi yang sering kamu gambar itu, ditumpuk dua.. kwakakakaka….

  28. regsa says:

    pernah saya naik kereta ekonomi jogja – cirebon, wcnya antik lansung nampak rel dibawahnya.. plung lap..lansung sirna πŸ˜†

    yang posisi 44 itu terjadi tiap berapa tahun sekali ?

  29. Sawali Tuhusetya says:

    setiap kali dengar kata kereta api, ingatan saya tertuju pada tahun 80-an ketika saya harus naik kereta api untuk menuju ke sekolah. ayik juga naik kereta api jadul. suaranya juk-jes2-nya sangat khas; rancak berirama.

  30. risdania says:

    kereta api ney transportasi masal, tapi pemerintah ma rakyat sendiri ga ngejaga,,
    ga di bis, ga di kereta, pasi ada tulisan >> sma pgri * was here,, ato klo gag ada lambang hati ma panah ama nama dua insan,,hehehehe

  31. deteksi says:

    @dombagarut: wah point penting ini, kalo naik kereta, bayar!!! soalnya kalo ketahuan [apalagi di kereta bisnis/eksekutif] bisa didenda sekian kali harga tiket, atau dilempar keluar! wakakaka… posisi 44 cari di google aja ya πŸ˜‰

    @regsa: nah ini yang jorok juga, hampir semua kereta api memang pake wc plung-lap.. udah gitu airnya incrit2 pula :))
    wah ini posisi 44 lagi, ya belum saya pelajari itu munculnya berapa tahun sekali.. mungkin sampeyan mau meneliti ini? siapa tahu jadi profesor :))

    @sawali: wah rupanya pak sawali punya kenangan tersendiri dengan kereta api. berarti kereta api juga turut mencerdaskan kehidupan bangsa ya pak?

    @agus: wah kalo gitu, kenapa gak bikin show sendiri? hehehe… kan aman ndak ada orang yang tahu?!

    @risdania: wah kayaknya itu pengalaman pribadi bikin “tanda” di kendaraan umum deh πŸ˜‰ btw yang qm tuliskan nama qt bdua kan yur?!

    @lamendol: tindak kriminalitas memang masih cukup sering terjadi di dalam kendaraan umum, jadi selalu waspadalah!!!

    @cempluk: wah piye to cak, gak tanggap kok diacungi jempol? maksudnya jempolnya itu nggenggam clurit ya? hueueueueue…

  32. kaudanaku says:

    pertamakali naik kereta api waktu kuliah. biasanya pakuan yang jurusan jakarta- bogor kalau mau nengokin kakak. kadang2 bandel, ngrasain KRL yang desak2an kayak di kaleng sarden. Kalau jarak jauh…jkt-sby sama jkt-madiun, paling bima or gajayana. duuuingin rek. kapan ya bisa ngrasain naik KA lagi? dah lama nih, terakhir naik tahun 2004an.

  33. ecchan says:

    oh ya.. katanya tiket KA gratis yah??

    bukannya dari dulu gratis?? apalagi ke Bandung…kan ada lagunya…
    “ka Bandung.. Surabaya.. bolehlah naik dengan percuma…”,/i>

    *kabooorrr*

  34. Kiki Ahmadi says:

    yup
    lagu anak anak itu..

    salah kaprah karena ngajarin naek kereta gak pake mbayar

    *sok filosopis*

    : )

  35. deteksi says:

    @kaudanaku: wah… kalo di dalam KRL yang berdesak2an itu pasti banyak yang ‘mbathi’ dong… colek sana colek sini, remas sana remas sini… kwakakakaka… BAHAYA!!!

    @ecchan: iya kalo kamu anaknya direktur PT KA, gratis!!! :))

    @kiki: hehe… semoga lekas sadar kalo itu ajaran yang salah πŸ˜‰

  36. Suwahadi says:

    Naik kereta api ekonomi itu emang kesannya jorok. Gwa waktu masih kul di Malang biasanya mesti pulang ke Blitar naik KA Penataran. Wuih, jan ga ada bagus2nya. Tapi biar bagaimanapun transportasi itu menjadi bagian dari kisah hidup. Biarlah dia terus berjalan merayap.
    Dan biarlah apa adanya… πŸ˜€

  37. deteksi says:

    @suwahadi: siapa tahu lama-lama menjadi objek wisata yang menarik ya mas… hehehe…

    @pram: hayah!!! silakan dibayangkan, tapi jangan dicoba, kecuali kalo mau aneh2… hekekeke… eh kalo mau nyoba bilang2 saya, biar bisa difoto πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s