Menghargai karya seni

Kata ‘menghargai’ pada judul di atas bermakna denotasi. Menghargai yang berarti memberi harga. Lebih tepatnya mungkin menaksir harga untuk sebuah karya seni.

Berbeda dengan produk yang bisa ditaksir harganya dengan mengitung komponen biaya produksi ditambah margin keuntungan, menaksir harga sebuah seni tidak semudah itu.

Seorang pelukis tentu tidak mau lukisannya dibeli seharga bahan baku kanvas, kuas dan cat saja kan?

Menghargai karya seni tergantung kepada faktor-faktor internal seseorang yang kemudian membentuk sikap apresiatif. Biasanya berbanding lurus dengan pendidikan dan atau pengalaman sosial.

Tadi pagi seorang teman mengeluh karena karya desainnya dilecehkan oleh pembeli. Bukan karena jelek. Sebelumnya si pembeli mengaku sudah puas dan mengatakan akan segera membayar. Namun tiba-tiba dibatalkan karena pihak percetakan bersedia membuatkan desain secara gratis. Yang lebih menyakitkan lagi pembatalan tersebut dilakukan hanya melalui SMS.

Menurut pandangan saya si pembeli ini sudah melecehkan dalam tiga hal. Pertama, melecehkan person. Tidak menghargai kerja keras teman saya. Yang kedua, melecehkan karya desain. Batal membayar karena mendapat yang gratis. Terakhir, melecehkan dirinya sendiri karena dengan mudah mengabaikan kesepakatan dengan orang lain.

Anda punya pendapat lain?

Advertisements

27 thoughts on “Menghargai karya seni

  1. ecchan says:

    wah.. asli..

    ITUH MENYAKITKAN!!

    wes.. hajar ae wonge.. XD~

    uhmm…
    kalo kayak gituh.. masukin ajah sebagai portfolionya dia.. ato tawarin ke orang lain.. nggak usah larut dalam kesedihan..

    resikonya seniman emang seperti ituh..
    terlalu sering untuk tidak dihargai…

    1. HARRY HANGGARA says:

      kita harus dapat menghargai karya org lain, jgn ptahkan semangat semangat kreatif mereka,,,

  2. Jiewa says:

    Nah, jaman skrg (walaupun dgn teman), kalau soal duit mesti hitam diatas putih.. jgn cuma lisan. Lalu jangan lupa juga uang DP 😀

  3. Adhini Amaliafitri says:

    yg jelas orang itu bener2 gak menghargai usaha dan karya temenmu dion!!! huhh, gampang bgt tinggal sms trus dibatalin.

    sabar aja bilang ke temenmu dion,
    rejeki pasti mengalir dari sisi2 yg lain 🙂 walau pastinya gondok gak karuan sama orang itu! bener2 ngajak judo kali yah tuh orang, wakakakakakakk…

  4. Rere says:

    Apakah mungkin harus ada kesepakatan hitam diatas putih? biar orang-orang kayak gini enggak seenaknya sendiri batalin apa yang udah disepakati sebelumnya?

  5. isna says:

    wah kurang ajar banget tuh orang. aku dulu juga pernah. tapi skrang harus ada kontrak dulu baru mau ngerjain. meskipun temen kadang gak bisa dipecaya

  6. ndop says:

    ya itulah resiko pendizain.. saya juga sering kena seperti itu det. sumpeh, sakit ati banget!! apalagi orangnya katrok sekali. dia itu ndak tahu seni (IMHO), lalu mesen dizain sama saya. beberapa hari kemudian, saya ke salonnya.. dan apa yang terjadi?? dizain saya tidak dipasang!!! melainkan dizainnya temennya yang katanya sudah berpengalaman. PADAHAL DIZAINNYA SANGAT KATROK BIN NDAK MODRN BIN NDAK ADA SENINYA SAMA SEKALI!!!

    saya sakit ati…

    karena dia temen esema saya, saya membantu dirinya lagi. dia minta dizain buat plang salonnya. setelah saya buatkan. dua minggu baru dipasang. bayangkan dua minggu. padahal janjinya dua hari lagi dipasang.

    oke.. saya memahami, mungkin karena dia nyetak di Kediri…

    Tapi beberapa hari kemudian (setelah dua minggu), PLANGNYA TIDAK DIPASANG!!! apa itu namanya tidak menghargai karya orang? apalagi temen sendiri!!

    dan FYI. saya tidak dibayar!!! alias GRATIS!!!

    apees… apeess…

  7. risdania says:

    hehehe, saya juga sering merasakan,,

    tapi memang dunia marketing seperti itu,,

    “free design” ,selalu menjadi slogan unggulan,,

    ditempat kerja saya yang dahulu,,semua klien berhak mendapatkan desain gratis pemakaian produk perusahaan,,,
    biasanya menggambar sampai malam,, besoknya klien minta berubah lagi,,,sampai berkali2,,ada juga yang batal,,,huaaaaaaaa,,,
    uda pengen mintes aja tuw orang,,
    heheheh

  8. natazya says:

    moral of the story mungkin segala sesuatu nya harus minta DP dulu heheu

    tapi menyebalkan yeap i know kalo demikian… saya juga kemarin habis dapat cerita yang sama dari seseorang yang ga dihubungi lagi setelah deal satu order yang sudah sempat bikin senang

    terkutuklah orang orang yang demikian merugikan!

  9. AngelNdutz says:

    Ah…Ndutz juga merasa terlecehkan ketika disuruh “instansi” bkin web, saat presentasi, mereka setujuh tapi web Ndutz dihargai hny dengan 500 ribu doank. What????bayangkan!!Mana ada jaman sekarang web harga segituh??Akhirnyah Ndutz lempar lembaran presentasi kemeja menandakan gak setuju&putus hubungan [-(

    *dengan sedikit hiperbol&yg bikin web Kanda, tp yg presentasi Ndutz :mrgreen:

  10. isna says:

    oyah, kadang ada cowok yang sok kasih kerjaan, suruh bikinin desain apa gitu, eh ternyata ujung-ujungnya buat pdkt aja. nyebelin banget!!!!

  11. Mbah Sangkil says:

    untuk para pendisain hal yg utama musti dilakukan bila mendapatkan kerjaan

    1. bicarakan dulu apakah disain ini termasuk sama cetaknya atau disain sendiri, cetak juga sendiri. Bila kita hanya ditugaskan untuk mendisain dan dia kana mencetak sendiri tanpa melalui kita baca no:6

    2. berikan harga untuk disain yg dia pesan, mintakan dp bila sudah deal

    3. jgn pernah memberi disain asli apalagi ada file2 image yg mana itu merupakan copyright kita, berikan aja file jadi dalam bentuk yg sangat sederhana [ low resolution, jpeg, atau bukan ukuran sebenarnya ]. Ketika sudah deal dan akan naik cetak baru kita berikan desain asli

    4. jgn pernah berkata “gampang” tapi sebisa mungkin semua urusan perjanjian di bicarakan di depan

    5. tepat waktu [ kepercayaan konsumen]

    6. usahakan beri referensi percetakan yg mana kita kenal sama percetakan tersebut.

    mungkin itu sedikit dari saya.

  12. Dhani Aristyawan says:

    Itulah suka duka jualan jasa, bukan hanya seniman kok, jasa apapun memang resikonya seperti itu.

    Dalam kasus saya adalah pembuatan program, ceritanya hampir sama sih, padahal sudah mumet mikirin desain databse, proses bisnis, dan tetek bengek lainnya. Eh, tibakno dia bilang sementara ini pake excel aja cukup mas …. gdubraakk ….

    Bajakan lagi windows & officenya ….. sudah hilang rasa malu di diri masyarakat ini …..

    to NDOP :
    wah … berarti sampean rek ngono yo gak menghargai karya orang lain yang “SANGAT KATROK BIN NDAK MODRN BIN NDAK ADA SENINYA SAMA SEKALI!!!” itu ….. hehehe

  13. Citz_ says:

    hahhaah..aku tauuuu, spertinya ini berhubungan dg disain undangan *sotoooooiiii!
    misalkan yg klien itu notabene itu temen, biasanya resiko jd ga jd lebih besar, apalagi krna suatu pertimbangan biaya. bukannya apa2, smua jg mau gratisan, lagi kan ga smua org mampu bayar…koyok awak iki, gratisan lover!
    yg berkarya pun jgn keburu patah arang, ga smua klien ato calon klien kek gt kaaaann..smua ada pengorbanannya klo mu dhargai…

    *just my 2 cents~yg ga penting~ *

  14. det says:

    #ecchan: kalo larut dalam kesedihan sih kayaknya enggak, hanya memang orang seperti itu perlu dikasih pelajaran.

    #kucluk: kalo aku sih percaya, pasti ada balasan dari Dia 😉

    #aze: haha..

    #jiewa: kalo sama teman mungkin bisa dibicarakan baik-baik. lha ini gak kenal sama sekali sebelumnya, tiba2 pesan, tiba2 dibatalkan, padahal sudah janji mau bayar

    #adhini: iya dhin, kalo diulangi lagi pasti dikasih ‘ciuman’ tuh orang. ciuman sama aspal :mrgreen:

    #anang: semoga

    #rere: betul re, orang kayak gitu kayaknya emang udah gak punya malu dan gak punya harga diri

    #isna: kalo gak bisa dipercaya, bukan temen namanya :mrgreen:

    #kaudanaku: betul. semangat!!!

    #cK: iya chik, yang itu biar jadi pengalaman..

    #ulan: kalo udah janji bayar masa masih berharap gratis? ya itu yang namanya melecehkan orang lain, juga karyanya. tapi aku mau kok dikasih ulpe, gratis khan? :mrgreen:

    #ndop: wah kalo sudah sering ya yang salah kamu sendiri ndop, kok gak belajar dari kesalahan :p

    #risdania: kayaknya memang harus ada konsesi antara penyedia produk dengan penyedia desain..

    #natazya: iyap, betul. terkutuk! 🙂

    #angelndutz: kalo di instansi biasanya mereka menganggarkan besar (sampe ratusan juta) tapi yang sampe ke tangan desainer hanya ratusan ribu!!!

    #isna lagi: wah kurang ajar banget kalo kayak gitu, biasanya mereka tuh sok kaya gtu kali ya, biar dirimu tertarik.. hehe…

    #tintin: lha masalahnya itu bukan kasus saya om. begitu cerita ke saya langsung saya kasih saran begitu juga kok..

    #adit: iya dit, ngebayangin aja udah mangkel rasanya

    #sangkil: orang advertising tahu banyak masalah ini. seringkali desain digratiskan demi mendapatkan order. tapi kan desainer sudah dibayar perusahaan..

    #gempur: iya om, sudah saya ingetkan kok dia..

    #vandy: mau ikutan kasih pelajaran ke dia? hehe..

    #dhani: iyap betul, program komputer juga termasuk di sini..

    #quelopi: ada kata yang lebih tepat gak?

    #citz: wah salah besar cit, bukan undangan! tapi satu kit graphic buat corporate identity! iyap, duit jutaan yang harusnya temenku terima ini dianggap sebagai biaya beli pengalaman aja ya.. :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s